Header Ads

Menunggu 4 November 16


Menunggu 4 November 2016 ini seperti menunggu sebuah pertandingan tinju saja. Manuver, sesumbar, dan aneka gertakan begitu ramai di media massa maupun media sosial. Jelas ini adalah momentum politik yang bisa dipakai oleh banyak kekuatan dari berbagai spektrum anti-Ahok tentu saja. Tampaknya ini momentum sengaja diciptakan sebagai sebuah titik temu antara kekuatan politik anti-Ahok di parlemen dan di luar parlemen, dengan tujuan yang juga terukur: menggusur Ahok dari pencalonan gubernur, dan siapa tahu dapat bonus menggoyang kepercayaan politik rezim Jokowi. Pertarungan ini tak bisa dilepaskan dari Pilkada DKI, dan para kandidat adalah proxy dari tiga kekuatan politik besar: Mega-Jokowi, Prabowo, dan SBY. Jadi aksi ini adalah "pemanasan", sebuah try out, bagi tiga kekuatan politik itu untuk momentum politik selanjutnya. Aksi 4 November bisa jadi hanya sebuah long mars biasa, mungkin jumlahnya besar, bisa juga sedang-sedang saja. Tampaknya bukan itu soal pokoknya. Jika aksi itu berjalan aman dengan massa yang besar, tentu menjadi pesan politik yang penting bagi Ahok, dan menjadi semacam show of force bagi para kandidat yang bersaing melawan Ahok. Siapa yang diuntungkan? Katakanlah aksi itu berhasil membuat Ahok jadi tersangka penodaan agama, dan dia walk-out dari kontes gubernur. Yang tersisa adalah Anies dan Agus, yang tentu saja akan meraup laba dari tersingkirnya Ahok dengan cara berbeda. Bagi Anies, yang lama dipersepsikan sebagai figur intelektual Muslim moderat, tentu harus menata bagaimana cara ia berdiri, apakah akan mengakomodasi tuntutan yang lebih radikal, lalu menjauh dari dukungan tradisionalnya selama ini, atau tetap menjadi figur moderat. Bagi Agus, sangat mungkin ia menunggu langkah Anies, karena jika Anies keliru melangkah, maka ia menangguk hasil yang lebih besar dengan memainkan dirinya sebagai "kekuatan tengah". Jika Ahok tetap bertarung, maka gaung dari 4 November pun akan terus ada dan menjadi olahan di tingkat grass-root, hingga mempengaruhi pilihan warga pada awal 2017 nanti. Jelas, kubu Ahok harus bekerja keras menambal banyak kerusakan di basis-basis politik pinggiran Jakarta. Selamat makan siang. nezar patriaMenunggu 4 November 2016 ini seperti menunggu sebuah pertandingan tinju saja. Manuver, sesumbar, dan aneka gertakan begitu ramai di media massa maupun media sosial. Jelas ini adalah momentum politik yang bisa dipakai oleh banyak kekuatan dari berbagai spektrum anti-Ahok tentu saja. Tampaknya ini momentum sengaja diciptakan sebagai sebuah titik temu antara kekuatan politik anti-Ahok di parlemen dan di luar parlemen, dengan tujuan yang juga terukur: menggusur Ahok dari pencalonan gubernur, dan siapa tahu dapat bonus menggoyang kepercayaan politik rezim Jokowi.

Pertarungan ini tak bisa dilepaskan dari Pilkada DKI, dan para kandidat adalah proxy dari tiga kekuatan politik besar: Mega-Jokowi, Prabowo, dan SBY. Jadi aksi ini adalah "pemanasan", sebuah try out, bagi tiga kekuatan politik itu untuk momentum politik selanjutnya.

Aksi 4 November bisa jadi hanya sebuah long mars biasa, mungkin jumlahnya besar, bisa juga sedang-sedang saja. Tampaknya bukan itu soal pokoknya. Jika aksi itu berjalan aman dengan massa yang besar, tentu menjadi pesan politik yang penting bagi Ahok, dan  menjadi semacam show of force bagi para kandidat yang bersaing melawan Ahok. Siapa yang diuntungkan?

Katakanlah aksi itu berhasil membuat Ahok jadi tersangka penodaan agama, dan dia walk-out dari kontes gubernur. Yang tersisa adalah Anies dan Agus, yang tentu saja akan meraup laba dari tersingkirnya Ahok dengan cara berbeda. Bagi Anies, yang lama dipersepsikan sebagai figur intelektual Muslim moderat, tentu harus menata bagaimana cara ia berdiri, apakah akan mengakomodasi tuntutan yang lebih radikal, lalu menjauh dari dukungan tradisionalnya selama ini, atau tetap menjadi figur moderat. Bagi Agus, sangat mungkin ia menunggu langkah Anies, karena jika Anies keliru melangkah, maka ia menangguk hasil yang lebih besar dengan memainkan dirinya sebagai "kekuatan tengah".

Jika Ahok tetap bertarung, maka gaung dari 4 November pun akan terus ada dan menjadi olahan di tingkat grass-root, hingga mempengaruhi pilihan warga pada awal 2017 nanti. Jelas, kubu Ahok harus bekerja keras menambal banyak kerusakan di basis-basis politik pinggiran Jakarta.

Selamat makan siang.
nezar patria
Powered by Blogger.